Hikmah Salah Milih Buku….

Wah banyak tugas nih akhir-akhir ini. Kelas 12 full kerjain tugas plus kejar nilai buat yang ngejar senampetani (SNMPTN) baik yang Undangan maupun Tertulis juga. Banyak yang ngejar nilai rapot supaya gak turun. Sama juga buat temen-temen gua yang ngejar SNMPTN tertulis,mereka ngejar les dan try out buat melatih apakah mereka udah mampu buat ujian SNMPTN tertulis.

Tapi bagi gua yang terlihat sebagai ‘Siswa-kere-setengah-botak-yang-ogoan-dan-manja’ kayak gini boro-boro buat les dan bimbel,buat beli buku aja kayaknya udah geger otak abis buat mikir duit buat keperluan idup-yang-serba-cacat gini. terpaksa belajar otodidak aja menurut gua dan memanfaatkan yang ada di sekolah serta menurut kemampuan gua sendiri (ya meski pas-pasan tapi kudu dipaksain juga).

Dengan semangat membara,gua udah cap di hati dan pikiran buat banyak-banyak belajar apalagi latihan soal sama baca-baca buku-buku baik buku sains apalagi buku sosial buat gua tar SNMPTN. Gua ‘keker’ ke SNMPTN tertulis,karena menurut gua pintu menuju Undangan udah lama tertutup buat diri gua,karena nilai rapot yang udah belang bentong naik turun ekstrim bagaikan tanjakan saridjan yang longsor dilewatin si komo.

disitulah gua mulai banyak memburu buku-buku yang menurut gua pantes buat gua baca,sesuai dengan apa yang gua pengen sekarang : UN dan SNMPTN. Gua juga memburu buku-buku yang bertema TPA,Tes Potensi Akademik,isinya logika analogi,spasial dan lain sebagainya,yang penting melatih logika. Gua masih inget logika gua kadang dibawah rata-rata manusia standar. Setiap gua ngomong aja udah termasuk logika ngawur,yaaaaaa tapi gak separah orang dongo juga kali yak. Tapi ini juga Usaha supaya gua bisa melatih logika gua supaya bisa berjalan dengan baik dan otak gua bisa menghangat sedikit.

yap inilah nasib seorang siswa SMA tingkat akhir,belajar tapi diganggu tugas yang baru aja masuk udah dicekokin banyak sebuah ‘bencana-otak-bertubi’ dari seorang guru yang terlihat ‘manis’ kelakuan tapi ternyata ‘buas’ tugas.

Kelas akhir ini ternyata sedikit berat,kudu punya buku pegangan. Pegangan apaan kalo duit aja kagak megang. Mau minjem aje susah,motokopi nanggung,aahhhh galau buku dah.Kali ini tugasnya dari buku mate,gua kudu ngerjain mate. Yuhuuu bukunya udah gua kembaliin ke Perpus dan gua juga gak enak udah nganjuk buku perpus ampe mungkin melebihi batas yang ditentuin perpus sekolah. Yaudahlah,gua juga rada ngikutin temen gua buat beli buku.

Kesempatan datang juga,ke gramed. Sebuah kejadian surg duniawi bagi gua untuk bisa liat buku-buku yang mungkin bisa gua beli atau bisa dijadiin ‘Wishlist’ utnuk tar gua beli dilain hari. 3 jam keliling seluruh tempat rak buku disitu,sempet ketemu luisa sama temen sekelas gua si paung plus pacarnya. yah,gua di gramed lebih konsen ke buku-buku tema pemikiran islam,novel-novel karya Pramoedya Ananta Toer,Sastra,Sejarah,Sosial-Politik,dan tentunya buku-buku penunjang gua buat bisa SNMPTN.

Beuh cuma dapet 3 buku doank,Buku buat ilmu sosial SNMPTN,buku mate dan novel inceran gua ‘Selimut Debu’ karya Agustinus Wibowo. aaahh senangnya dalam hati. balik dari sana gua akhirnya baca buku-bukunya.

Eits,tunggu dulu !! ada yang salah kayaknya. yap,kita ke buku mate,dan ANJIRRRRR BUKUNYA SALAH PROGRAM !!! sialan pegawainya apa gua yang emang siwer,gua merasa terpukul abis,kayak bener-bener hati gua dilempar tokai setan bener-bener perih plus bau,terhina abis gua didepan bokap yang bela-belain mau nemenin dan bayarin gua beli buku mate. aaahh maaf wahai ayah,uangmu terbuang huhuhuhuuh.

fiuh kasian juga gua sama bokap,ceroboh abis !!! yah,setidaknya kita dapet banyak nilai disini. Lihat dulu sebelum membeli. tapi gua dapet lebih dari itu : Lihat dulu yang kita cintai,sebelum kita terlambat menyesalinya. aahh semua ini membuat gua galau,salah banyak. ya moga kalo gua dapet duit,gua mau ganti duit bokap yang ke buang. meski gua mungkin gak bisa ganti setidaknya gua bisa dapet hikmah : Orang tua itu gak ngukur dari materi untuk mencintai anaknya,ak mengukur dari segi harta. Orang tua rela membanting tulangnya demi anaknya supaya bahagia. tapi kita mungkin tak menyadari rasa sayangnya orang tua pada kita dengan rasa perihnya membahagiakan kita. ya mungkin kita selalu air susu dibalas air tuba. mungkin kita durhaka kepadanya. semoga saja kita bisa menyadarinya sebelum kita terlambat……

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s